Tentang Mba ART

Momen masuk setelah libur lebaran pasti jadi momen horor para emak2 di Indonesia.. momen harap harap cemas mba balik gak ya atau mba kapan balik.

Saya belum bisa sesukses ibu maupun seleb parenting teh Kiki yg survive tanpa mba. Karena satu dan lain hal (baca: mager dan sumbu pendek) menjadikan mba ART jadi pilihan di keluarga kami. Beruntung selama pernikahan hanya 2 mba yg berseliweran di hidup kami.. Saya bilang ke suami: ayah, anak2 teh rejekinya banyak. Termasuk satu anak dapet jatah 1 mba dikasih sama Allah. Bukan kayak ibu2 seleb dan pejabat yg mbanya banyak, maksudnya di sini, ketika bocah kecil sekali dan emaknya butuh pendamping mba, ya ada.. 

Runni ada bibi.. Bibi yg juga ngurus saya semasa kuliah di Bandung.. ketika harus berpisah karena pindah Jakarta, ya alhamdulillah udh gedean Runninya. Sampai sekarang klo kami ke Bandung, tujuan utama Runni pasti ketemu bibi, dan emaknya belanja baju Runni di Lavie #eh #abaikan

Kala ada mba.. Mba yg sabar pisan ngasuh bocah tanpa diminta. Akhirnya setelah Kala 1 tahun kami pensiunkan demi menjaga kondisi fisik dia dan gak tepar hrs gendong bocah badag.. sama seperti tetehnya, mungkin 1 tahun adalah maks fase bersama mba.. setelah itu either daycare atau ngintilin mamah..

Bibi dan mba saya sebut rejeki luar biasa.. rejeki yg gak bisa terhitung sama uang.. 2 orang yg mungkin buat keluarga lain ‘hanya’ mba, tp sama saya bener2 diperlakukan sebaik2nya.. terkadang Runni saya ingatkan kalo sampe nyuruh2 ala putri orang kaya, padahal bukan.. Eneng kalo mba atau bibi itu minta tolong yang baik.. jadilah bibi dan mba jadi temannya anak-anak..

Suami terkadang menawarkan gimana kalo ada ART nginep mengingat klo malem dan pagi saya suka spaneng.. Akan tetapi saya selalu memberikan alasan yang sama: klo ada art nginep kita berdua yg mager ini pasti tambah mager ngurus anak.. klo gak ada mba kan ya seribet n secapek apapun hrs ngurusin.. istilah kerennya: atas nama kemandirian.. hahaha..

Jadilah kadang ada malam malam penuh teriakan emak dan anak klo lg berantem.. Sering juga pagi penuh klontangan dan kehebohan sebelum semua berangkat.. Mba baru dateng pas udh pada mau berangkat.. Akan tetapi semua keramean itu tidak seberapa dibandingkan yang full tanpa bantuan mba art. Bertahap lah.

Kemandirian mumpuni buat level emak-emak, menurut saya sesederhana bisa lulus dari dunia per-mba art-an.. bukan masalah dibantu beliau beliau ini atau tidak, melainkan how do we react saat mba gak ada.. Apakah slow like nothing happen? Atau dunia runtuh ketika beliau gak ada? Hehe..