Family Project Day#2

Di hari kedua mau cerita tentang video pertama Runni..

Jadi dari dulu saya galau antara posting anak atau enggak di socmed dengan segala kengeriannya.. mulai dari bahaya socmed sampe isu exploits anak, atau bahkan masuk ranah agama: ujub.. tapi eventually akhirnya posting juga tp impulsif krn niatan dokumentasi dan happy.. jadi gak guna kan galaunya, udah repot mikir, tp ujungnya gak dipakai juga kegalauannya..

Tapi sekarang karena niatnya sudah ada dan diluruskan untuk provide more “good but humble content”.. semoga bisa juga jadi jariyah anak-anak.. plus mendidik mereka utk bisa filter content tontonan yang baik sekaligus filter content seperti apa yg bisa di post di socmed.. cara terbaik mengajar dengan teladan dan mengajak mempraktekkan langsung, isn’t it?

Video pertama masih mamah dan teteh yang terlibat.. Runni sendiri yang ide, yg nge style, yg acting.. mamanya cuma boleh jadi juru kamera.. terbayar hobi dia nonton, at least utk video ini bs create something good.. usefull? maybe.. niatnya emang bukan ngajarin yg nonton tentang jilbab.. tapi lebih ke value berikut:

  • bahwa bocah piyik dijilbab is okay..
  • bocah piyik jilbaban by her own will is possible..
  • bocah piyik having her own definition of pretty by jilbaban is natural..
  • bocah piyik jilbaban bukan hasil ‘dikerjain’ emaknya itu mungkin πŸ˜€
  • last but not least, bocah piyik belajar mengajak hal baik ke orang lain itu bisa πŸ™‚

Semoga dengan niat yang baik, belajar mengubur perlahan selentingan setan berupa setitik niat pamer/ujub, dan cara yang baik pula, maka bisa mendatangkan manfaat utk eneng Runni sendiri.. Amiin..

#Day2
#Level3
#MyFamilyMyTeam
#KuliahBunsayIIP