Family Project Day#9

Haii hari ini dokumentasi proyeknya judulnya intermezzo dulu.. Proyek yg mau diceritain sekarang adalah proyek dadakan ngehias rumah..

Jadi ya si saya dan suami lagi suka hias-hias rumah.. Klo ada waktu luang, suka cuss ke Informa baik buat beli hiasan, maupun sekedar liat-liat cari inspirasi.. Beberapa minggu yang lalu sempat main ke rumah temen juga dan jadi dapet ide buat pakai wall sticker tulisan untuk hiasan rumah..Β 

Nah pas diawal berantem dulu sama si teteh, karena tau kan sticker.. lengket.. gak bisa bongkar pasang, jd kudu sukses in the first try.. Teteh ngegerecokin.. Uni aja mamah, Uni ajah.. Emaknya punya standar kudu perfect, gak miring, gak ada lipetan.. Jadilah ada 15 menit berantem dulu pang keukeuh keukeuhan siapa yang pasang..

Runni sama aja kayak mamanya.. Kalau dia yang pasang ya gak boleh juga dibantuin πŸ˜….. Jadilah mamanya ngalah, dia pasang, tp pas dibantuin, teriak.. pas salah, mamanya teriak.. Adik bengong aja ini perempuan di rumah pada kenapa sih..

Tarik napas, alhamdulillah mamah ada PR family project, nah sekalian aja ini yang dijadikan project..

“Uni bisa, Uni ajah”

Tau kan rasanya.. Pas ada kerjaan detail, pengen turun tangan memastikan, tapi yg lg ngerjain gak mau dibantu.. Gemessss..

Tau kan kalo pasang sticker itu ngegemesin karena kadang ada lipetan, miring sedikit trus gatel pengen dilurusin.. Nah begitulah cobaannya..

Gak nyangkanya adalah si bocah paham juga standar itu. Jadi kalau ada yg kurang rapi dia ngeh dan ngerti cara ngerapiinnya.. Padahal gak diajarin, yg ada diteriakin karena panik “ah kelipeeeeet”.. “miriiiing”..

Screen Shot 2017-08-19 at 1.28.31 AM.png
The Process

Anyway, kembali diingatkan sabar dalam proses itu perlu.. kalo kelak mau gaji buta bocah segala bisa, ya pas kecil disabar-sabarin melalui proses dia belajar.. belajar nyobain, tau masalah, dan solusinya.. bukan yang seperti umumnya, dimana kita orang tua pengen intervensi karena keburu lama, keburu rusak, atau gak sesuai standar kita sebagai orang dewasa.. Padahal ya kalo dipikir-pikir secara waras, ya gak mungkin juga anak ngikutin standar kita.. Minimal mereka masih punya 25 taun, selisih umur dia dan emaknya, yaitu waktu untuk menyamakan standar itu.. Kalo bisa di umur sekarang, berarti bocah super canggih πŸ˜€

Tadaaaa jadi deh

Dream big, Work hard, Never give up ya eneng

#Day9
#Level3
#MyFamilyMyTeam
#KuliahBunsayIIP