Day #3 Tujuan Belajar Teteh vs Sekolah

Dua hari yg lalu saya mencoba menginternalisasi materi mengenai gaya belajar, yg bisa juga disebut dengan modalitas belajar.. Ketika saya baca ulang materinya ternyata ada bagian yg saya skip sebelum memahami gaya belajar.. Yaitu “the why“, tujuan anak belajar..

Dalam materi telah dibahas mengenai 4 hal penting yang menjadi tujuan anak-anak belajar yaitu : Intellectual Curiosity, Creative Imagination, Art of Discovery and Invention, Noble Attitude.

Fokuslah kepada 4 hal tersebut selama mendampingi anak-anak belajar.* Buatlah pengamatan secara periodik, apakah rasa ingin tahunya naik bersama kita/selama di sekolah?

Nah kejadian gak 4 hal itu setelah Runni sekolah..?

Intellectual Curiosity

Katanya kalo sekolahnya bener, maka anak bukannya jadi mendem or jenuh, tapi malah semakin tumbuh rasa ingin tahunya. Hmm.. Selain tingkat kecerewetannya meningkat pesat (padahal udh cerewet) karena semangat menceritakan hari-harinya di sekolah, teteh juga semakin berani bertanya.. Pertanyaan yang susah.. Yang dia pinter pilih orang buat bertanya.. Yg gampang-gampang ke mamah, Yg susah susah ke ayah.. Hahaha..

Suka terkagum-kagum kalo lagi keluar pertanyaan-pertanyaan ajaibnya.. Suka bosen juga karena bisa gak berhentinya bertanya padahal udah dikasih jawabannya.. Sometimes, mamah feels like a jerk.. klo udah kumat gak sabarnya dan jawab seadanya.. Teteh deserves more..

Creative Imagination

Hari ini teteh diomel berkali-kali karena mamahnya lg suntuk.. Jadi keluar lah kata-kata versi mamah gak waras.. “gak boleh” yang berulang untuk berbagai kegiatan. “sekarang, pokoknya sekarang”.. “terserah, mamah udah capek ngomel, klo gak nurut, gak ikut, udah segampang itu”.. Yg diperbuat apa? Ya khas anak kecil.. eksplorasi = berantakan, termasuk menjarah barang2 terlarang, entah itu make up mamah atau barang2 tajam..

Teteh sangat suka nonton.. Tapi teteh juga bisa dihentikan nontonnya.. Nah moment saat teteh mati gaya karena gak nonton inilah ujian sebenarnya buat orang tuanya.. Sungguh ya, gak bisa diem, dan adaaaaa aja ide dan kelakuan baru yg di luar antisipasi emaknya..

Diawali dengan manjat dan nemu gunting beneran.. (biasanya maenan pake gunting dapur yg banyak bemper-nya).. tapi ini gunting beneran dan keukeuh gak boleh diminta.. mainan lah gunting2 dan ambil selotip.. trus jadi deh topi.. heran bisa kepikiran dia gunting pola dan kemudian menempelnya.. no photo = hoax? ya nasib hasil karya teteh kepegang adik dan berakhir di tempat sampah.. hahaha..

Setelah sekolah ya dia menemukan dunia teh lebih luas dari tivi.. alhamdulillah.. jadi terkadang muncul ide-ide dia hasil ngobrol maupun mengamati yang ada di sekolah.. sekalipun belum terlalu dominan daripada hasil dia eksplorasi sendiri di rumah..

Art of Discovery and Invention

Poin ini sebenarnya saya belum paham banget.. Untuk teteh mungkin lebih cocoknya troubleshooting.. Ini yang bisa dan biasa diterapkan di rumah (tidak selalu dengan cara keren tentunya, banyakan disertai omelan mamanya)..

“Kalo mau, bikin sendiri”
“Kalo berantakin, beresin sendiri”

“mah gak bisa”
“bisa.. cari sendiri caranya”
atau lebih sering dia bosen nunggu emaknya gak selesai-selesai melakukan sesuatu, jadi lebih memilih cari jawaban sendiri..
“oh iya bisa mah, unii idee”

Untuk invention belum dilatih, tapi sudah sering kejadian dia coba creating something new..

“kok Runni hebat bisa bikin begitu, kan gak diajarin”
“iya kan dari tontonan” .. errrrr…
“iyah dong mah.. akal.. ide dong mah”..  nah ini walaupun nyebelin, jawabannya masih oke(^^!)

Noble Attitude

Ini sebenarnya yg saya dan suami kurang pemahamannya.. Bukan gak tau apa aja life values terutama yg berakar dari agama dan perlu diajarkan/di-nurture, melainkan urutan dan kelengkapannya.. Jadi yang dipraktekkan sehari-hari lebih ke case by case sembari berharap bahwa life values sudah terinstall sejak lahir itu benar adanya.. bahwa untuk jadi baik itu fitrah manusia.. jadi selalu ada dorongan untuk ke sana, tanpa perlu sering-sering diajarkan..

Saya sadar bahwa teladan dan doing it togethers works more than a thousand words.. Sebenarnya lucu kalo liat dia bertindak sesuatu yang tidak pernah diajarkan tapi sering melihat mamah/ayahnya melakukannya.. Misal saya emang suka kasih-kasih barang ke orang, daripada disimpen gak kepake lama.. Nanti dia keliatan kadang suka sweeping barang trus bilang mau kasih adik x (cucunya si mba).. Ada juga ketika dia merekam cara kerja ayahnya dan mengingatkan: mah klo ayah sama ayah itu begini.. tau aja yang lebih efektif yang mana (^_^)!

Setelah sekolah alhamdulillah hal-hal yang terkadang saya kurang bisa menyampaikan, bisa tercover dengan baik.. Pertemanan.. Konflik dengan teman.. Pemisahan gender dan menjaga aurat.. serta kesederhanaan menggunakan apa yang ada..

Teteh.. teteh.. hehehe..

One thought on “Day #3 Tujuan Belajar Teteh vs Sekolah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s