Day #6 Memahami Gaya Belajar Kinestetik

Haiii.. sebelum masuk ke tugas sesungguhnya yang merupakan pengamatan gaya belajar anak melalui aktivitasnya, saya mundur kembali untuk memahami mengenai gaya belajar itu sendiri.. Kemarin sudah eksplorasi mengenai gaya belajar auditori.. Sekarang mencoba memahami mengenai kinestetik.. Hasil pengamatan ciri si Teteh sebenarnya dominan auditori dan kemudian kombinasi kinestetik.. Itu sebabnya mamanya kembali membuka-buka materi kinestetik.. As I said before that mamah adalah orang kinestetik.. sangat kinestetik yg ble’e banget kalo suruh baca, ngehafal materi, atau belajar tekun, which is suitable more for visual people.. Harus mencoba langsung atau praktek, barulah paham.. Tulisan ini juga upaya paham, karena kalau baca yang pahamnya sekilas, tapi kalau disertai menulis maka lebih bisa memperoleh pemahaman yang lebih baik..

Okeh, kembali membaca mengenai ciri-ciri gaya belajar kinestetik: mamah vs teteh

🔹Berbicara perlahan

Sebenarnya ini sangat gak banget buat kami.. oke ciri yg ini coret..

🔹Penampilan rapi

Hmm.. pas udah jadi mamak2 iyah sih rapi.. suka ngaca kalo ketemu kaca dan judes kalo dikomentarin “iyaa udah cantik”.. “bukaaan cari cantik, cari rapii”.. ini si teteh juga sebenarnya punya standar pakaian sendiri harus apa dan bagaimana, dan masih bisa dilihat mata normal lah selera berpakaiannya.. Jadi oke ini masuk..

🔹Tidak terlalu mudah terganggu dengan situasi keributan

Hmm terganggu banget klo si teteh, klo mamaknya masih bisa toleransilah.. poin ini untuk teteh dicoret..

🔹Belajar melalui memanipulasi dan praktek

Iyah ini mamak banget.. kudu langsung gerak tangannya, either itu menulis atau mengetik baru paham.. tapinya mager.. ya emang di situ setannya ngumpulnya.. Teteh sukanya nonton, dengerin, trus dia praktekkin.. Contoh: buat slime

🔹Menghafal dengan cara berjalan dan melihat

Untuk poin ini dicoret dulu, karena belum cocok untuk mamah maupun teteh

🔹Menggunakan jari sebagai petunjuk ketika membaca

Ini iyaa walaupun selama ini tidak disadari.. Ditunjuk pakai jari lebih untuk menjaga fokus membaca dalam waktu lama.. Untuk teteh belum ya, karena belum bisa baca..

🔹Merasa kesulitan untuk menulis tetapi hebat dalam bercerita

Naaah ini iya banget.. Baru sadar sekarang.. Kalau ngomong dan cerita bisa panjaaaang.. Tapi pas disuruh menuliskannya, mati kutu, alias lama bener baru bisa.. Teteh pun kalau bercerita bisa sangat logis dan bagus susunan kalimatnya untuk manusia sepiyik itu.. Mari kita lihat kelak kemampuan menulisnya berbanding lurus atau tidak..

🔹Menyukai buku-buku dan mereka mencerminkan aksi dengan gerakan tubuh saat membaca

Hmm.. gitu ya.. kadang iya kadang enggak.. teteh juga belum bisa implementasi niih..

🔹Menyukai permainan yang menyibukkan

Sampai in to deep iya.. Mungkin ini ada kaitannya dengan belajar sambil praktek kali ya.. Permainan dijadikan bagian dari belajar itu sendiri..

🔹Tidak dapat mengingat geografi, kecuali jika mereka memang pernah berada di tempat itu

Ini iyaaa.. banget.. untung ada Google Maps sekarang ini.. Pulang pergi ke rumah kantor aja butuh 3 bulan baru bener-bener hafal dan bisa membuat peta di dalam otak jalur-jalurnya..

🔹Menyentuh orang untuk mendapatkan perhatian mereka.

Hmm.. ini poin ini belum terlalu relevan dengan kami sih..

🔹Menggunakan kata-kata yang mengandung aksi.

Mungkin karena simple minded, gak kepikiran berpanjang2 argumen.. jadi suka langsung kasih instruksi, janji, atau ancaman klo lg ngomel #eh..