Prinsip Parental Control Gadget untuk Runni

As said in the previous writing, Runni, sebagaimana anak piyik generasi-z lainnya, adalah digital native.. Gak usah diajarin juga dia ngerti cara pakai gadget, sampai ke yg orang tuanya pun gak tau.. Perlu ada pendefinisian prinsip dan strategi untuk  parental control anak generasi-z yang auditori seperti teteh.. Prinsip yang (finally dipahami) dan diterapkan untuk teteh antara lain:

Tidak Ada Gadget Anak

Prinsip utama yg dipakai saat kasih gadget ke anak adalah: ini punya ayah, ini punya mamah, gak ada itu yang namanya gadget anak..

Runni dilepas nonton sendiri dengan didahului izin pinjem ke mamah / ayah..

Ini kemudian jadi ajang Runni untuk latihan minta izin, paham etika kepemilikan, belajar argumen dan rayuan, serta yang terbaru adalah belajar teknik manipulasi keadaan supaya keinginannya dipenuhi.. Dua yang terakhir bikin mamah sakit kepala (curcol)..

Ada 1 Alasan Konsisten untuk Setiap Larangan dan Batasan

Ruwetnya otak mamahnya Runni mungkin bisa jadi salah satu alasan dia susah bener dilarang nonton.. Larangan dan alasannya terlalu banyak.. Dipikir-pikir kalau saya jadi dia, pasti puyeng.. Ya sukur-sukur puyeng berarti ada yang didenger.. Nah kalau malah dianggap sambil lalu kan dapet capeknya doang emaknya.. Udah ya capek ngomel, eh dicuekin pula (curcol detected)..

“iiih nanti matanya sakit”…
“itu jelek,, jelek,, gak boleh ditonton”…
“ih itu yg maen aja kalah cantik sama Runni, ngapain ditonton”..
“ngapaiin nonton bayi orang? itu ada adik sendiri lucu, coba diajak main”..
“jeleeeek.. gantiiiii”..
“gantiii.. yg syuting kostumnya gak niat,, nanti mamah nambah dosa lagi malahan ngomongin fisik”…
“jangan nonton itu.. kadang2 ada konten dewasanya.. uni masih kekecilan.. gak ngerti” (nonton selebgram anak2 tp kadang ada kata2 ‘mantan’, ‘pacar’ dll)…
“yang itu jangan, film anak2 tapi bahasanya kasar”…
“Runni, mamah pergi aja klo nonton mlulu”…
“mau udahan sendiri dengan cara di-pause atau mamah matiin internetnya? jadi gak bisa resume“…
“Runni.. Runni.. Runni.. (nada normal) Runni.. Runni.. (naik 1 oktaf).. Runniiii (naik level jadi mak lampir)”
“horeee,, alhamdulillah mamah gak usah beliin mainan dan buku lagi, gak pernah dipake juga krn ditinggal nonton”
“mainannya mamah kasih orang klo gak dimainin..”
“Runni gak boleh nonton itu, lifestyle nya ketinggian, nanti kamu keikut”

Pusing gak kalau jadi Runni menerima segini banyak jenis larangan (^_^)!

Sebenarnya perpaduan (berasa) banyak tahu, posesif, pikiran jauh ke depan, sama anak yang lempeng itu potensial banget ngebakar sumbu pendek orang tuanya.. Jadilah omelan panjang tiap hari gak beres-beres.. Mulai dari isi omelan yang berbobot (emang ada?).. Sampai gak masuk di akal kalau didenger diri sendiri.. Ngomel cuma pause kalau sedang lelah hayati dan hati gak sanggup ngomel..

Dipikir-pikir coba larangan itu pakai alasan masuk akal dan sederhana.. udah itu aja.. diulang terus-terusan.. Sebenarnya dengan kemampuan kognitifnya, eventuallysomeday, semua jenis omelan di atas akan make sense buat Runni tanpa dikasih tahu..

“Runni, matanya sakit ya nak.. nanti gak bisa buat nonton dan belajar lagi”

Udah.. as simple as that..

Sukses..? ya at least cenderung lebih damai daripada biasanya.. Lagipula, ini alasan yang belum bisa di-counter balik sama anaknya.. hohoho.. simple is powerful.. kenapa mamah warasnya gak dari dulu aja ya Allah??

Eh tapi saya pernah iseng duduk di samping dia, buka yotube bareng-bareng, dan dia ngeliatin saya nge-delete beberapa rekomendasi video.. Saya tanya alasannya satu-satu.. Dia ngerti lho… hahaha.. kaget juga..

M: ini kenapa mamah hapus?

R: “itu krn jelek mah”, “itu krn ada ri* ri**s”, “itu krn ada spiderman-nya” (simbol dia utk video yg ada pacaran2 sama elsa frozen), “itu krn mamah gasuka”, “itu krn shin**” (yg mamanya gak suka krn kurang oke penampilannya.. duh gak banget kan alesannya)..

Waspada Adiksi

Runni dilepas saat nonton, tetapi sebenarnya sambil diamati kelakuannya.. Semisal mulai menunjukkan gejala adiksi, maka mamah minta dia retreat.. mundur dulu.. detoks dulu.. Salah satu gejalanya adalah ngamuk berat kalau dilarang.. Nah kalau udah begini agak dikerasin.. kalau via omongan gak kena.. dilarang gak bisa.. maka saya remote dr gadget lain untuk mematikan paksa.. Damai? oh tidak.. tentunya semua gadget mamah dan ayah udah dibekali bemper depan belakang military grade (serius ini kata tokonya) buat momen-momen siap banting..

Momen ini juga jadi sentilan untuk orang tuanya yang sukanya mager dan leyeh-leyeh klo di rumah, bahwa udah saatnya ajak main keluar dan ekplorasi lagi.. Istirahat dulu nonton dan belajarnya.. Kalau udah banyak lagi aktivitas fisiknya, baru boleh nonton agak lama..

Sebenarnya ada juga cara yang lebih gampang, yaitu matiin internetnya.. Paling kemudian seniornya (baca: ayah) bingung kok tiba-tiba gak bisa kerja..

Sebenarnya Runni tipe yang tidak terganggu perkembangan fisiknya terkait mainan gadget.. Youtube-an ya iya.. outbond tiap minggu dan petakilan ya iya.. ngeberantakin serumah-rumah ya iya.. Ini sebenarnya blessing tapi potensial menjerumuskan emaknya jadi lepas kontrol soal gadget dan screentime.. Lebih gampang disentil kan daripada like nothing happen, buat menyadari kalau sebenarnya ada masalah..

Technology Helps, not Replace

Perkembangan teknologi itu suatu hal yang pasti.. Kita bisa pahami sesuai makna asal katanya, bahwa teknologi itu MEMBANTU pekerjaan manusia.. Hal yang seharusnya membantu jangan dihindari, tapi di-maintain.. Nah hal yang dibuat untuk membantu bahkan sekarang dianggap jadi ancaman.. It has the possibility, indeed, selama kita ‘kalah’ sama teknologi itu sendiri.. Selama kita gak mau belajar memahami cara pakainya.. Kalau kita kalah sama teknologi kan lucu..

Jadilah sebagai orang tua, belajar memahami teknologi, beserta cara pakainya untuk melakukan hal-hal yang produktif itu penting.. Sekali lagi, teknologi itu MEMBANTU, bukan menggantikan.. Ya sekalipun teknologi pembantu proses belajar bocah, ujung-ujungnya yang namanya pendidikan anak itu harus mengikuti grand design dan kontrol orang tuanya..

Let’s raise awareness, not fear..

Like Parents, Like Daughter

Children only follow..

Selama orang tua tidak selesai dengan diri sendiri, termasuk dalam kontrol diri terhadap gadget, maka ya anaknya pun demikian.. Jadilah mamah rungsing sendiri kalau ayah gak lepas dari HP walaupun isi chatting-nya berbobot dan semi rapat sana sini.. Jadilah mamah guilty feeling dan dunia runtuh kalau selesai ngehabisin tontonan 1 season drama.. Tapi ya begitu lagi, begitu lagi.. Orang dewasa aja susah lepas dari gadget, gimana anaknya.. Jadilah strategi wajib diubah.. HP itu udah jadi alat kerja mamah dan ayah yg mana banyak kerja remote.. HP juga dilengkapi dengan berbagai alat distraction seperti game dan tontonan, plus social media.. Jadi pasti tetap ada momen-momen bersenggolan dan kecemplung sama hal beginian..

Selesai dari sini mungkin? mungkin.. tetapi jawabannya Tidak untuk kondisi keluarga kami saat ini, kecuali ayah resign dari dunia e-commerce, dan mamah resign dari pengajaran dan disertasi berbau IT.. Mantengin social media udah jadi bagian kerja ayah.. Mantengin whatsapp udah jadi bagian dari pekerjaan mamah standby kalau ada masalah perkuliahan, riset tentang teknologi pembelajaran, dan juga untuk belajar parenting..

Butuh waktu lama buat saya denial dan menerima soal ini.. Keluarga saya tidak ideal untuk bersih dari gadget.. Di sisi lain, menerapkan sterilisasi gadget ke anak sementara orang tuanya tidak, adalah mission impossible.. Hal inilah yang menguatkan alasan untuk adanya peran tambahan bagi mamah dan ayahnya Runni, yaitu jadi Satpam Youtube..

Setiap keluarga berbeda.. Pilihan cara menjalani hidup pun berbeda..

Sumber gambar: https://www.youtube.com/watch?v=sX9NzCw4kF0
#Tantangan10Hari
#Level4 #Day16
#GayaBelajarAnak
#KuliahBunsayIIP
#ODOPfor99days
#Day5