PhD Journey: The “Why” Hunting

Jadi saya selama ini pahamnya bahwa edukasi untuk tingkat:

  • S1 : adalah kemampuan teknis tentang suatu topik
  • S2 : adalah kemampuan memandang suatu topik dari beberapa sudut pandang
  • S3 : adalah kemampuan menghasilkan suatu topik baru

Nah pasti lah ya sebelum mendaftarkan diri untuk beasiswa maupun kampus, calon mahasiswa polosย akan mencari cari topik yang belum pernah ada.. Coba.. Hari gini.. Di bidang ilmu komputer dan sistem informasi mencari sebuah topik baru, beberapa minggu doang.. Naif banget kan :)) sebenarnya, semua bidang juga perlu waktu sih..

Nah.. lamaaaaaa deh buat sekedar menyamakan frekuensi sama pembimbing.. dimana mahasiswa S3 udah keburu-buru bawa topik, tapi sama pembimbingnya ditarik mundur ke belakang buat memahami dasarnya dulu, filosofi keilmuannya dulu, the “why” nya dulu.. Saya yg pribadi selalu pakai sudut pandang teknis dan output-oriented, harus change-modeย menjadi “process-oriented” dan “why-oriented“..

Cara berpikir yang berimbas ke pengasuhan bocah juga.. Jadi percakapan seperti ini sering terjadi.. yg kadang berasa kasian juga ke bocahnya.. di satu sisi memang disarankan utk melatih identifikasi masalah dan solusi, di satu sisi ini anak masih piyik pisan walaupun tampak pintar karena tidak jarang dia bisa jawab..

“Eneng,, klo tidak mau sesuatu, harus ada alasannya.. kenapa.. kenapa.. kenapa…”

Jadi ya.. idealnya kan secara fisik aktivitas S3 untuk saya adalah duduk manis di depan laptop membaca paper atau menulis atau coding.. tapi kebetulan di saya itu hanya pemandangan instagram-able yang belum kesampaian sampai sekarang.. Yang ada wira wiri sana sini, dengan otak terpecah belah sana sini..

Nah, tapi akhir-akhir ini baru menyadari walaupun tidak duduk diam, otaknya tidak pernah berhenti untuk mencari “The Why”.. Makanya kadang “AHA! Moment” itu timbul ketika naek Gojek lah, ketika nemenin anak main lah, ketika ngerjain tugas pelatihan parenting lah #eh.. Itu lho, pernah kan ketika lagi ngapain tiba-tiba menyadari sesuatu, badan ditegakkan, mata membelalak, mulut menganga, trus tersenyum, trus hore hore sendiri..

Gak nyambung kan kegiatan sama pencerahannya.. Maka dari itu bagaimana otak bekerja jadi salah satu topik eksplorasi yang sangat menarik..

Fokus mi.. Fokus mi.. Bukan bidangmu.. But really, it’s a tempting topic..

Okay..

The “Why”
Mengapa..
Mengapa topiknya harus ini..
Mengapa topik ini harus dibuat..
Mengapa orang nanti akan pakai produk topik ini..
Mengapa tidak topik A saja.. atau topik B..
Mengapa solusi yang ditawarkan harus C..
Mengapa argumen atas solusi C harus x, y, z..
Mengapa nantinya topik ini bisa memberikan impact buat masyarakat..
Bagaimana nanti si topik bisa menyelesaikan masalah..
dan ratusan “Mengapa” dan “Bagaimana” lainnya..

Dulu saya kira orang yg lagi studi S3 jatuh mental ketika eksperimennya gagal berkali..
Ternyata sejak menyusun proposal pun jatuh mental bisa berkali-kali pula..
Jatuh hanya dengan ide-ide dan kegalauan sederhana..

Apa iya kepake?
Apa iya orang butuh?
Apa iya relevan untuk 5 tahun ke depan?
Eh ada isu baru? eh masih nyambung gak ya?
Yaaah.. udah ada yang bikin..
Yaaah.. eh salaah dong selama ini definisi yang dipake..
Eh.. ada ya sudut pandang yg begini..
Aduh, buat apa gue S3 kalo anak terlantar?
Eh ini bener bisa kepake buat anak-anak ketika mereka besar nanti?
Eh ini relevan gak ya buat kampus dan mahasiswa?
Aduh udah deh, udahan aja, ngurus bocah aja di rumah..
Eh ya Allah, ya ampuun, brarti selama ini aku bodo bener ya, cuma tau setitik..
Waduh.. salaaah.. ngulang lagi dari awal..

However, it really is a wonderful journey..

Kapan lagi coba mengerjakan sesuatu yang lebih sering ketemu tembok alias gagalnya..
Kapan lagi juga coba otaknya dipaksa kerja keras cari-cari alternatif kalo udah gagal..
Kapan lagi tobat dari rasa sombong karena merasa banyak tau, trus mendadak jadi merasa paling bodoh sedunia..
Kapan lagi juga ngerasain bahagianya bangkit dari kubur.. eh.. maksudnya bangkit setelah jatuh mental.. berkali-kali..
Kapan lagi bisa lebih jauh memahami kebesaran Allah melalui luasnya ilmu, melalui pencarian “mengapa” dan “alasan penciptaan”..
Kapan lagi bisa sujud nangis-nangis curhat ya Allah tunjukkan jalannya, mohon jernihkan otaknya?
Kapan lagi ada kesempatan sambil belajar sambil berusaha transformasi diri?

Ami, program doktor selesai 80% jika kamu selesai dengan diri sendiri dan keluarga, 20% itu baru usahanya..

Per-galau-an, baperan, time management, fokus, kemampuan memahami diri ya emang jadi penghambat banget.. Dalam kondisi normal aja udah ya susah.. Ketambahan pula urusan non-teknis begini ini yang bikin makin gak jelas.. hahahaha..

Jadi terkadang kalau sudah mulai tidak waras, saya bukan lari ke baca paper.. Melainkan semedi mencari pencerahan untuk problem-problem yang saya anggap belum selesai sebagai hamba Allah, sebagai Ibu, sebagai Pengajar, sebagai Istri, dan sebagai anak..

Ya bener, 1 pencerahan tentang urusan pribadi akan diikuti pula pencerahan tentang topik disertasi.. Analogi yang saya pahami seperti mencari jarum di haystack (jerami).. Ketika masalah pribadi keangkat, maka jerami itu terangkat juga.. jadi jarumnya (topik disertasi) jadi lebih terlihat..

Hal berikutnya yang menjadi pelarian jika mulai hilang kewarasan itu: “Menulis”

Saya akan super duper bahagia dan cerah ceria wajah maupun mood nya jika bisa dapat waktu menulis seharian penuh.. Apalagi kalau yang ditulis itu paper..

Ini jadi alesan kalo ayah menawarkan suatu hadiah atau izin mau nonton bioskop dan saya jawab: “boleh, tapi hadiahnya kupon ayah ketitipan bocah sejumlah jam ayah nonton.. ami mo nulis..”
karena sesungguhnya nonton bioskop itu bentuk ketidaksetiakawanan suami terhadap istri yg sama-sama suka nonton, tapi para bocah masih di fase filter tontonan.. yang juga selalu beliau balas: aku kan setia suami, bukan setia kawan (^^!)

Eh.. ngelantur.. back to topic..

Bener lho.. menulis itu mencerahkan pikiran.. serasa beban dunia hilang.. #halah

Mungkin seperti ini.. menulis itu seperti merapikan benang kusut sebelum dimasukkan ke jarum.. gak beres-beres karena kusut.. tapi pas udah terurai dan rapi, ketemu ujungnya, maka pekerjaan memasukkan benang ke dalam jarum jadi mudah.. bahkan jadi terlupakan alasan mengapa dari tadi sempat susah dilakukan..

Berasa lho makna kata-kata Ust Bendri yang mana salah satu kemampuan yang harus dimiliki seorang ibu/istri itu menulis.. karena menulis mencerahkan pikiran dan hati.. ya mungkin hubungannya, kalau hatinya cerah, maka bisa menjalankan perannya dengan lebih baik..

Disclaimer: paragraf di atas adalah upaya pembenaran karena mamanya runni belum punya kualitas lain dari seorang ibu/istri yaitu: bisa masak, bisa jahit, dan bisa memijat (^^)! hahahaha..

Penutup

Hampir 3 semester hal-hal di atas menemani keseharian saya.. Ada saatnya nangis-nangis.. Ada saatnya jerit-jerit karena sutris.. Ada saatnya juga senyum senyum seharian..

But in the end..

It is really a wonderful journey..
A journey that I recommend to my friends, mothers, fellow co-workers to try on this path too..
Not for the sake of the degree, but as an opportunity to understand more about world and its Creator..