Genius in the Making (part.2)

 

Nanti Runni mau diarahkan kuliah kemana? Sama kayak Bapak Ibunya?

Ke Ivy League jawaban saya dulu.. dan sekarang kalo lagi becanda.. Jawaban benernya sih, ya terserah anaknya aja.. Dia yang sekolah.. PR mamah dan ayah hanya mentabah-tabahkan diri menerima pilihan dia.. Sama seperti kami dulu.. Hanya diberikan wawasan dan koridor.. Ya sesekali teteh diliatin/diceritain kampus di luar.. Ya sesekali adik dipakein baju Stanford dan Harvard.. Gitu doang kan gampang.. Hahaha..

Percobaan pertama atas menerima pilihan dia itu masih berjalan sampai saat ini.. dan belum salah..

Sekolah Runni saat ini itu pilihan dia.. Pilihan atas jawaban yang dia yang konsisten selama beberapa bulan bulat menjawab: aku mau di sekolah alam.. Bukan tanpa wawasan sekolah yang lain.. Bukan tanpa trial di sekolah yg lain dengan konsep sangat berbeda.. Bukan tanpa kontroversi bocah yang pegang pasir aja jerit-jerit.. Pilihan yang dia jalani dengan (sebagian besar) hepi.. sebagian kecil super hepi sampai bisa nurut karena diancam “hayo gak usah sekolah aja”..  sebagian kecil lagi super excited sampai bisa jadi bahan bangunin bocah yang kalo tidur kayak orang mati “ayo hari ini main/berenang/outing lg di sekolah”, dan sebagian kecil lagi ngadat karena lg pengen sama mamah ke kantor/di rumah, bukan karena ada masalah di sekolah..

Mudah-mudahan ortunya yang terbiasa kompetitif ini bisa berbesar hati menerima pilihan dia, menerapkan ajaran para eyang, dan terus menyiapkan wawasan tentang masa depan namun tanpa pamrih (ya mau sukur, gak mau ya,, hmm.. ya didoain supaya mau).. hehe..

Anak pinter-pinter kok.. bukan karena anak bapaknya, tapi gen pinter mamanya.. eh bukan jugaaaa.. ya karena curiosity anak sekarang besar, yang kalau sedang cerita atau nanya itu mulut gak ada remnya,  gizinya cukup (gizi gak include sayur tapi ya), dan over-stimulated karena media visual, suara, bacaan, dan mainan fisik untuk latihan motorik ada buanyaaak.. Jadi seharusnya tidak ada alasan anak jadi mendem kecuali ya karena orang tuanya keblingeran atau abai.. Makanya ya banyak banyak istighfar kalau jadi orang tua..

Genius in the making.. not us.. not our children.. but our future..

Sumber foto: https://spruceit.sg/collections/ameba