Genius in the Making (part.1)

Berangkat dari pertanyaan:

Kenapa sampai umur segini masih aja gak bosen sekolah?

Terkadang pertanyaan ini timbul, baik ketika ditanya maupun tidak.. Pertanyaan yang sama juga muncul ketika melihat pak suami pulang bawa segepok buku in English hasil online shopping dia.. Kegiatan belanja yang sungguh jauh lebih elit daripada istrinya yang kegiatan online shopping-nya cari-cari make-up tapi tidak beli karena ngerasa udah cantik.. eh salah.. karena gak bisa dandan/pake nya.. Si ayah meuni gak bosen ya baca, sampai tamat pula..

Flashback and remind back..

Teringat dulu ketika masa sekolah, orang tua tipe yang melepas.. Mengingatkan sekali-sekali.. Saya masuk kamar, dan tidur.. Dianterin les, bapak pulang, saya main sama teman-teman.. Beliau tahu..

It was like I know what I’m doing, and the parents just believe in it, though it’s not even rational..

Set up your dream high, even higher, and you’ll know what you must do..

Begitupula pak suami.. Saya kira dia dididik di lingkungan ketat dan disiplin belajar.. Hal yang menjadi perkiraan semua orang pastinya, mengingat dia gak pernah ngerasain nilai selain A bulet..

Akan tetapi setelah kenal dan saya bandingkan sama ibu sendiri ternyata mirip.. Keduanya orang yang tegas, tapi tidak pernah memaksakan.. Bila sedang mengingatkan sesuatu bisa diulang-diulang, berkali-kali.. Berkali-kali pula anak dan menantunya bilang dalam hati: iya udah tau.. Tidak pernah sekalipun ngomel kalo belum dijalanin, namun tetap pantang menyerah kalo memberi tahu sesuatu.. Lesson learned 1: Simple but consistent..Β 

Konsistensi diajarkan melalui teladan.. selebihnya dijaga melalui doa panjang beliau-beliau ini setelah shalat..

Jadi sampai saat ini pun saya masih bisa bernapas panjang dalam proses belajar jadi ibu.. Ibu dan mamah gak ribet ngasih tau ini itu.. Mereka hanya mengingatkan yang prinsipil.. Diulang-ulang.. Ya shalat.. Ya ngaji.. Ya berdoa.. Anak disusui.. Anak didoain.. Anak dijawab kalo lagi nanya.. Udah.. Printil-printil lain gak pernah dipermasalahkan.. Akan tetapi dengan sendirinya pula saya berburu ilmunya tanpa disuruh..

Dulu saya bingung.. Katanya jodoh itu sekufu.. Lha dimana letak sekufunya saya dan pak suami saat belum menikah dulu.. Semacam beda kasta.. Dia artis kampus dan alim, dan si saya rakyat jelata.. Pas pertama dipertemukan dengan mamah dan ayah mertua baru saya menemukan jawabannya.. They’re just resembling my parents.. Humble and simple.. Berarti kami dibesarkan dalam suasana yang kurang lebih sama..

Ada kesamaan yang saya bisa simpulkan adalah saya dan suami sama-sama merasa sangat jauh dari titik jenuh ‘belajar/sekolah’.. Semangat itu masih panjang.. Saya menyimpulkan karena tenaga belajarnya banyak ditabung sewaktu kecil.. Tenaga yang tidak habis karena dipaksa belajar, melainkan diberi ruang mencari keinginan dan tujuan sendiri untuk belajar..

Lesson learned 2: give your child their own space to find learning goal

Yah walopun hasil jadinya beda.. Pak suami ya begitulah.. Si saya, ya beginilah.. Mungkin walaupun serupa, ujian orang tua kami berbeda.. Yang satu harus punya 1000 jawaban setiap anaknya bertanya.. Yang satu harus manjang-manjangin sumbu sabar kok gak nanya-nanya, tapi semaunya sendiri..

Versi mamah adalah cerita berkali-kali atas pertanyaan pak suami yang banyaaaaak.. Versi ibu adalah cerita bahwa anak gue pinter, maka ajak ngobrol seperti orang yang setara, bukan anak kecil.. Inget waktu masih SD udah sering denger kata “konsisten” dan “konsekuen” ..

Lesson learned 3: be patient in answering every child question, correctly, with the proper language..

Nah bagaimana sikap kami terhadap Runni dan Kala?