Teteh is Very Thorough

Jadi cerita hari ini ceritanya tentang sisi lain teteh yang menurut mamah masih terkait dengan kemampuan matematika logis, yaitu deduksi.. Bukan induksi-deduksi rumus nan rumit itu, namun lebih ke menyimpulkan sesuatu dari serangkaian kejadian, dan membawa solusi sendiri..

M: temen2 main cebur-ceburan habis ujan, runni kok gak ikut?
R: ya kan gak bawa baju ganti
M: kan udah mamah bawain
R: iya tapi kan pas pulang keujanan lagi nanti gak ada baju gantinya
(dari pagi sudah di-briefing mau ke kantor mamah)
….
Sometimes teteh could become very thorough in such young age..

Barangkali efek mamahnya terlalu bawel..

Di lain kesempatan, malem-malem dia laporan ke mamahnya sambil bawa celana ganti banyak ke kamar mandi.. Yess.. teteh lagi mundur milestonenya, jadi ngompol aja terus tiap malam.. Dan aturan mamah adalah tiap ngompol/pupu celana maka urus diri sendiri, mamah gak mau bantu.. Kalo bisa di wc baru dibantu bebersih..

R: mah, ini uni nyiapin celana ganti buat kalo uni ngompol nanti malam
M: baguus.. sebenarnya lebih baik teteh gak ngompol daripada repot begini πŸ˜‚

Sambil senyum sambil geli sambil sebel.. Emang iya dingin malem-malem plus males gerak, eh harus ke kamar mandi, harus ke kamar teteh cari baju ganti.. Jadilah penuh drama tengah malam.. Mungkin teteh belajar dari serangkaian omelan kalo gak ngompol belum bisa jadi pilihan, tapi lebih prepare kalo ngompol itu dia masih bisa lakukan..

Teteh, teteh.. Asa lucu.. Kalo bisa berpikir sedalem ini kan tanda bocah udah gede ya.. Yah well, mungkin toilet training bukan sekedar skill, bisa jadi ajang cari perhatian, atau sesederhana pembuktian bocah masih layak diperlakukan sebagai baby (seperti adiknya), atau bisa juga kesalahan orang tuanya tidak lebih cepat melatih πŸ™‚ hehe..