Get Your Sh*t Together

Pada suatu hari…

Screen Shot 2017-12-11 at 1.43.51 PM.png
The perks of having A-Must-Meeting with Ayah

Dan banyak lagi kejadian model begini.. Mengagendakan sesuatu bareng ayah bisa jadi tantangan tersendiri.. Bagi rapot teteh itu mensyaratkan kedua orang tuanya hadir.. kebetulan pula di hari kerja.. hahahaha.. Tuhan, ini constraint nya banyak.. Maka berubah wujudlah dari istri jadi sekretaris pribadi dadakan.. dan jelas, semua agenda mamah dihapus demi mengurangi constraint pilihan jadwal.. Yang menjadi highlight percakapan di atas bukan susah cari jadwalnya, tapi atur jadwalnya harus bisa dalam durasi sekian menit..

Setiap saya minta janji/bikin agenda bareng maka pesennya 1: masukin ke kalender dan invite dia.. Kalau ada kejadian kelupaan maka hal yg pertama disalahkan adalah: kenapa gak masuk kalender.. Kalau udah masuk masih kelupaan, ya baru saya boleh ngomel ngomel panjang hahaha.. padahal yang sering lupa ya si saya juga hehe.. Kemudian pakai argumen cemen: “iya atuh ayah, gak semua orang ingatannya sebagus ayah”

Ini secuplik kisah tentang manajemen waktu si ayah.. Yang sampai saat ini saya gak bisa-bisa juga..

Pada suatu malam, si ayah minta saya baca suatu buku pada chapter tertentu.. Judulnya “Get your sh*t together oleh Sarah Knight.. Pemicunya adalah keluhan saya sutris pengen ngerjain banyak hal tapi gak ada yang 100%.. Jadi maksud percakapan di atas bukan ayah misuh2, tp itu joke kami berdua tentang manajemen waktu yang diadopsi dari buku itu. Sama seperti halnya joke ketika saya (dalam upaya manjang-manjangin sumbu sabar) di pagi hari bilang “ayaah, please kick the kids out of the house without breakfast” .. Ini juga joke dari buku itu.. Ilustrasi tentang orang yang seringkali stres dan buru-buru, apalagi emak-emak pas pagi-pagi nyiapin bocah, tapi gak usah juga segitunya juga sampe itu anak-anak gak dikasih sarapan..

Jadi ada hal-hal yg bisa dipercepat tanpa perlu mengorbankan yang lain.. Caranya adalah dengan Tahu Persis Durasi yang Dibutuhkan untuk Setiap Kegiatan.. Ini kemampuan yang jarang orang punya.. Ini kemampuan dasar seseorang yang mampu konsisten on time.. Orang-orang seperti ayah.. Jadi orang on time itu bukan hanya modal keinginan atau disiplin saja, tapi mampu mengukur durasi setiap kegiatannya, kecil sekalipun.. Karena yang kecil ini yang sebenarnya berpengaruh, seperti mandi, dandan, pilih-pilih baju, pakai sepatu, dll.. Ini yang mempengaruhi orang on time atau telat sekian menit.. Ini kemampuan yang ayah sedang latih untuk saya..

Maka reaksi ayah klo dia telat berangkat 5 atau 10 menit pas anter anak-anak hanya: “Mah, time conscious mah..”… gak pake ngomel panjang lebar.. itu aja,, diulang-ulang.. sampai annoying..

Maka alesan apapun dari saya akan tidak relevan melawan kalimat ini.. Alesan standar mulai dari anaknya susah dibangunin, atau lagi pengen masak aneh2, atau lagi ngantuk kurang tidur, atau mamang uber tersesat.. Semua mudah dipatahkan dengan ucapan sama: time conscious mah.. Kalau susah dibangunin, kenapa gak mulai bangunin 30 menit sebelumnya.. Udah tau berangkat mepet kenapa juga masak aneh2.. atau Kenapa td malem bobonya kemaleman.. Kenapa pesen uber-nya gak dari tadi.. dan sederet alternatif strategi untuk mengefisienkan waktu..

Maka kalo harus pergi bareng, hal-hal kecil macam mandi jam brapa pun diingetin..

A: kamu ya klo dandan itu minimal 45 menit (disclaimer: bukan karena artis tapi plus adegan ngadat bocah gak mau mandi dan ngejar-ngejar supaya mau dipakaikan baju), maka mandi sekarang klo mau pergi pake dandan.. Paling kalau udah sebel, saya hanya balas : enggak, cm pake bedak dan kerudung langsung, biarin mau ke mall bagus juga, udah cantik..

Note: maka kalau bu guru sampai baca tulisan ini, teteh telat pasti kalau berangkat sama emaknya, karena time keeper nya udah berangkat kerja duluan :))