Bahagianya Masa Kecilku

Entah bagaimana cara pikir orang tuanya, semua berebutan anaknya kudu turun gunung alias ikutan main becek-becek.. hahaha.. Sesungguhnya memang bahagia melihat mereka bisa main seperti ini, mainan yang dalam kondisi normal pasti penuh teriakan emaknya.. Bersyukur teteh dapat kesempatannya dan bisa bersama teman-teman.. Finally teteh join the club.. Welcome to the world eneng..

Biasanya teteh penuh pertimbangan. Mulai dari pertimbangan umum bahwa itu kotor. Sampai pertimbangan tingkat elit: “aku bawa baju ganti hanya 1, dan aku mau ke kantor mamah, maka baju ganti hanya untuk di kantor mamah, jadi gak boleh main kotor2..”

Disclaimer: hal di atas ide dia sendiri, bukan disuruh mamaknya. Tetapi mungkin ide ini semata-mata hanya muncul di anak yang punya emak dengan tingkat kebawelan sangat tinggi.

Teteh yang mana? yang pake gamis dan jilbab ungu.. Yes gamis.. lagi-lagi salah kostum karena emaknya ambisius mau dateng seminar pake baju kembaran gamis ungu. Untung anak tabah.

Pikiran liar emak yang tersisa: “itu gamis kalo dibuang ketauan gak ya sama eneng”.. Untungnya niat buruk ini terpaksa diredam karena tersadar itu baju favorit teteh.