Jajan Seperlunya

Selama ini saya termasuk orangnya yang lapar mata.. Segala rupa dibeli alias jajan.. Makanya bahaya kalau mangkal di sekolah teteh beserta jajanan mini murah dalam jumlah besar.. Kantong mungkin aman, karena murah khas anak sekolahan.. Tapi berat badan perlu dijaga.. Ah, anyway, it’s should be about teteh..

Teteh itu seperti ayahnya, sederhana, dan seperlunya.. Kalaulah perlunya 3 biji, ya dia ambil 3 biji, walaupun uang yang ada bisa untuk beli 5 biji.. Kadang sebagai mamanya, saya suka takut mencemari bawaan lahir yang udah bagus ini.. Biasa emak2, sukanya nawar2in beli banyak, padahal anaknya gak mau.. Apalagi pas ternyata kurang dan mewek, maka akan diomelin balik knapa beli sedikit..

Terkadang saya tersadar yang seperti ini justru di-nurture, bukan dimatikan.. Kalau lagi waras, maka saya kasih kepercayaan penuh terhadap teteh untuk menentukan porsinya sendiri.. Kalau lagi waras juga, saya ingat-ingat bahwa bocah teh masih fase mengira-ngira dan mengukur kebutuhan dirinya sendiri.. Ya wajar masih offset.. Emaknya sampe tua aja masih offset selalu beli kelebihan atau kurang..