Market Day

Jadi di sekolah teteh setiap setahun sekali ada yang namanya Market Day. Saya amati di sekolah-sekolah lain juga sudah menerapkan program serupa.. Maksudnya adalah melatih anak-anak membuat karya dan menjualnya..

Tahun kemarin sukses nangis dan nemplok mamah.. Iya sih kebayang teteh horor liat banyak orang baru, dan gede-gede, sekalipun kakak kelasnya.. Ya boro-boro diharepin bisa melayani pembeli..

Tahun ini teteh sukses besar jualan sosis, lengkap sampai menerima uangnya.. Memang kudu sabar ya.. Atuh anak gak serta merta bisa.. Ajimat sabar adalah dengan mengingat coba emaknya pas dulu seumur gitu masih ngapain.. Yang jelas masih ngupil dan nangisan.. Jadi gak boleh over expectation juga ke bocah..

Anyway hal yang saya bisa amati dari market day sebenarnya bukan cerdas finansial dalam membeli barang, melainkan sebaliknya, menjual barang. Ada perasaan-perasaan tidak nyaman yang harus diperkenalkan kepada mereka, seperti lelah jualan, gak laku, sampai melayani permintaan macam-macam. Ini satu sisi yang sebenarnya perlu diajarkan ke anak juga ya supaya lebih tahan banting.

Teringat ide ini datang dari mahasiswa saya bahwa sebaiknya kalau belajar tentang kewirausahaan itu, ada pula tentang kegagalan. Iya juga ya, kita akan belajar banyak, jauh lebih banyak belajar jika gagal, daripada langsung berhasil.

Walaupun ada juga pelajaran dari mengamati suami, bahwa kalau bisa berusaha supaya langsung berhasil, kenapa harus pakai kamuflase kegagalan itu indah. Beliau terbiasa 100% dalam mengerjakan sesuatu, gak banyak omong, dan alasan.. Hasil yang diperoleh ya mengikuti.. Maksudnya supaya potensi yang dikeluarkan maksimal jadi jangan pakai excuse bahwa gagal itu biasa.