A for Alternatives

Jadi kemaren itu ada diskusi bertema jurus menghadapi bocah tantrum.. Alhamdulillah bisa banyak belajar dari teman lain. Akan tetapi karena satu dan lain hal (baca: riweuh), malah belum sempat cerita tentang tantrum teteh dan bagaimana menghadapinya.

Ngadatnya teteh itu jadi ajang berpikir keras buat emaknya. Tiap hari. Karena sebagaimana emaknya yang moody, satu solusi per-ngadat-an hanya akan berlaku satu kali. Selanjutnya muter otak lagi cari alternatif.

Buat teteh (5thn), semua teori menangani tantrum gak bisa diterapin ke dia (bisa sih tapi sekali doang). Bocahnya keras luar biasa. Klo lagi waras, ya semacam jalan sama remaja, mandiri, bisa diandalkan, dan baik sekali komunikasinya. Tapi kalo lagi kumat. Hmm. Mau sesuatu ya harus mau, beserta rententan detail dan spesifikasinya. Kalau gak mau ya gak mau, walaupun diiming-imingi benda favoritnya. Mending kalau sederhana 1 hal. Ini detail beserta segala komprominya. Contoh:
U: gak mau sekolah.
M: (setelah berantem panjang) oke, boleh tapi di rumah
U: enggak, gak mau sekolah, tapi harus ikut mamah
M: (-__-)! ya tapi gak boleh nonton
U: mau tetap nonton
M: kenapa gak sekolah, kan berenang
U: karena dingin. (alasan yang konsisten diulang puluhan kalipun)
M: iih bingung deh, maunya apa salah satu aja
U: gak mau sekolah, mau ikut mamah, mau tetep boleh nonton

Pas tantrum gak inget malu. Bisa jerit-jerit walopun di depan teman & guru, di mall, depan eyang, sampai di depan mahasiswa yang diajar, maupun mahasiswa yang sama-sama lagi belajar (temen S3).Β  Bahkan di depan bule pun yang notabene dia asing sama penampakannya, (eh bener, sempet ktmu bule yg sampe mau ngediemin) dia tetep aja guling2 di jalan.

Pembelajarannya 1: emaknya akan gagal total klo mau jadi seleb. Gak bisa jaga image apalagi pencitraan d dpn umum. Jadi supaya waras saya suka pake jampi2: yg diharapkan orang ke saya itu otaknya, bukan cantiknya. Maka gakpapa tampak lecek kapanpun dimanapun semisal harus ngadepin bocah guling-guling di tempat umum.

Ujungnya saya jadi lebih memilih belajar ngeliat gelagat sebelum tantrum beneran. Prestasi banget kalau berhasil menggagalkan drama tantrum sebelum kejadian.

dan tentunya berpikir panjang. Mungkin bener nasihat para eyang. Anak teh harus sering didengerin orangtuanya ngaji supaya lembut hatinya.

Di sisi lain, karakter seperti ini tidak mau saya ubah krn someday ‘keras’ dan keukeuh surekeuh bermanfaat juga buat dia dalam belajar, menyelesaikan sesuatu, atau mencapai cita-cita. Seringkali di lain waktu ketika menjelang tantrum frustasi gak bisa sesuatu, maka emaknya cuma jadi motivator: bisa bisa bisa, runni bisa.. cobain dulu pasti bisa. Ya sesekali pake tambahan rada jahat: makanya cobain dulu, baru bilang gak bisa.

Ya begitulah teteh. Menantang ortunya makin pinter dan makin tobat setiap harinya.

Sumber gambar: Diskusi Rabu Seru Ibu Profesional Depok