A question leads to a little story that change your life forever

Ibu kerja di taxi online sejak kapan?

Pekan lalu saya bertemu seorang ibu yang juga driver Gr*b..
Beliau bercerita itu mata pencaharian sehari-hari sejak menjadi single-parent..
Berangkat seselesainya beberes di rumah dan pulang jam 1 malam..
Bukan karena fee driver taxi online kecil, melainkan mobil yg dia pakaipun sewa..
Sehingga harus bisa setor sewa dulu, bensin, konsinyansi, tol, dll
Baru sisanya bisa dibawa pulang untuk makan..
Kadang banyak, kadang hanya belasan ribu rupiah..
Allahuallam cerita beliau ini benar atau tidak,
tapi rating sempurna sebagai driver menguatkan ketulusan cerita beliau..

Oiya satu terlupa, setiap hari dia bawa anaknya yg berumur 5 tahun bekerja..
yg ketika mau pipis, harus mampir indomaret/pom bensin dll
Qadarullah diberikan anak yang anteng.. yg selalu pamit ke temannya “aku mau kerja” ketika ikut mamahnya..
Daycare atau mba bukan pilihan, dengan alasan sesederhana “gak cukup biayanya”, dan alasan rumit “beberapa kali pengalaman kurang baik dgn per-art-an”

Cerita ini semacam tidak terlupa dr pikiran..
Ada sisi diri yg mempertanyakan, masa iya di belahan bumi Depok lain ada yg nasibnya seperti ini..
Ada pula sisi diri yg tidak peduli kebenarannya, namun fokus pada pelajaran hidupnya..

Pertemuan ini total mengubah cara pikir saya tentang konsep diri..

Apa yang dicapai, jalani, beserta pujian dan nilai bukanlah karena hebat, bukan krn kerja keras,
tapi karena lingkungan dan sumber daya yang saya punya mendukung..

Ketika butuh berkarya.. Dikasih kesehatan.. Suami ada dan sehat.. Anak juga sehat..
Ketika butuh istirahat.. Tempat tinggal ada..
Ketika butuh implementator ide, mahasiswa ada, teman ada, relasi ada..
Ketika butuh pekerjaan, ruang mengajar selalu terbuka luas..
Ketika butuh sekolah, beasiswa ada.. Butuh daycare ya ada.. Butuh mba, ya ada..
Butuh belajar di IIP.. Pulsa ada.. Listrik ada.. Internet ada..

Maka kembali saya tanyakan ke dalam diri..
💭 Sudahkah berusaha sebaik-baiknya?
💭 Have you push beyond limit?

Karena sesungguhnya apa yang ada sekarang, semata-mata ya karena memang bisa,,
dan memang biasa saja mengingat segala sumber daya yang dimiliki..

Ini sedikit reminder.. penjelasan mengapa dalam Islam tidak diperkenankan sombong, ujub, & merasa lebih dr yg lain..
karena kita bukan siapa-siapa..
hanya debu.. benar adanya..
dan mungkin jadi debu yang lebih kecil lagi ketika tidak disertai nikmat yang dimiliki saat ini..

💭benarkah kita jadi seperti kita yang sekarang ketika satu aja kemudahan dihilangkan dr hidup kita?

maka wahai Emak, tetaplah berjuang..
memantaskan diri untuk segala nikmat yang diberi..
karena..
masih banyak ilmu untuk dipelajari..
masih luas ruang untuk berkarya..
masih terus merindukan senyum lebar krucil dan juga bapake..
dan masih banyak yang kita wakili perjuangannya krn tidak seberuntung kita..

selagi kita masih diberikan rejeki belajar dalam kebersamaan ☺

wassalammualaikum.

~Ami 🌸
Bunda Sayang #2 IIP Depok