Cantik itu…

Gampang atau susah, hayooo???

Sejak mundur teratur dari socmed, dan hidup yg kental dengan pencitraan sana sini (bukan saya, tapi yang berseliweran di feeds), ada banyak mindset yang coba saya pegang.

Salah satunya soal penampilan. Semua tau dong ya di instagram isinya begitu gemerlap, dengan dominasi mba mba cantik, yang sepolos-polosnya, ya gak polos juga make up nya hehe.. Juga kesukaan saya klo dandan hanya pas ke mall, kondangan, atau acara besar seperti wisudaan, yg saya akan difoto banyaak (eh), baik sayanya yg wisuda, maupun ketika mewisuda para mahasiswa.. Ah betapa bangganya alasan pada terakhir.. Eh, back to topic..

Cantik itu harus bisa polosan, gak perlu di make-up segala

Setelah sukses denial bahwa instagram tidak sebegitu gemerlapnya, bahwa mba mba di instagram tidak akan berkutik tanpa MUA, lighting, dan kamera bagus.. Ini mindset yang saya coba tekankan ke diri saya.. Plus mengingat make up itu butuh ketelatenan luar biasa.. Saya tidak membahas mengenai ‘tabarruj’ di sini, karena sesungguhnya ilmunya masih kurang.. Tulisan ini hanya bentuk kesadaran diri atas fenomena yang ada, yang kalau bersesuaian dengan ajaran agama, justru memperlihatkan betapa Islam itu agama fitrah, yang diperuntukkan untuk semua manusia 🙂

Dulu pernah ada suatu masa, saya berburu berbagai lip matte, eyeshadow, blush on, ya gak banyak sih, tapi lengkap lah dari ujung alis sampai dagu semua jenis polesannya ada.

Lama-lama asa lelah.. udah ya mahal.. dipakenya jarang.. akan duluan kadaluarsa daripada habis.. belum lagi merk nya banyak, dan membutuhkan waktu tersendiri untuk sekedar ngereview, which one the best, at reasonable price.. Itupun belum serta merta cocok.. Semacam yang: Ya Allah waktuku habis buat beginian.. padahal bukan artis, bukan pula frontliner kantor yg harus tampil cling setiap saat..

Coba kamu kalo dandan cantik bukan pas keluar aja, tapi di rumah juga

Ini komentar si ayah yg selalu menemukan istrinya lusuh pas dia pulang kerja.. Iya juga sih ya.. hahaha.. Bukan dilarang sebenere pake make up keluar, ya tau make up kan semacam mainannya emak-emak.. Kadang beli dan pakai lebih karena penasaran, gak selalu juga biar tampil cling..

Tapi ucapan beliau ini membuat saya berpikir agak lama gimana caranya ya, padahal saya selalu menolak keras suruh make up an sebelum tidur.. Dengan alasan jerawatan dll.. Padahal mah alasan utamanya males..

Akhirnya saya menemukan ke pola pikir yang saya kira cocok untuk kondisi saya dan permintaan suami..

I have to be pretty, even without make up, and with daster..

Bener lho yang terakhir.. Hahaha..

Maka, ada 1 transformasi diri yang hanya bisa dilihat kalau saya gak pakai jilbab,, tapi tidak perlu diceritakan di sini, khawatir jadi menimbulkan imajinasi yg tidak-tidak 😀 Apalagi kalo dibaca oleh beda gender..  Setelah melalui riset panjang tentunya apa baik  untuk kesehatan, apa boleh dalam Islam, apa boleh untuk ibu menyusui, dan banyak lagi concern nya.. Yah at least bisa membuat si ayah bilang: ya lumayan lah, at leat gak kayak gembel terminal lagi (^_^)!

Setelah pencarian panjang, ternyata make up yg saya butuh hanya sunscreen, bedak tabur, blush on, dan lip balm dan lip tint.. Udah.. Mau kemana lagian? Orang mau ngajar atau sekolah.. Kalau orang berusaha menutupi noda segala rupa,, nah saya masuk aliran yg sekarang mulai tren sejak mba Meghan pake make up tipis pas nikahan.. bedakan yg sampe bisa kelihatan warna dasar muka beserta flek flek nya.. So what? Emang wajah aslinya begitu kok..

Nah dari yang dulunya suka berburu make up, setelah sadar umur, maka mau tidak mau beranjak ke produk perawatan wajah. Inilah yang menjadi fokus setahun ke belakang..

Karena ini produk harian yang dipakai maka bahan alami selalu jadi concern nomer 1. Mulai dari produk affordable, sampai high-end yang cara pakainya beneran setetes demi pengiritan. Itupun dipakai kalau inget doang, jadi gak berkurang semacam segitu gitu aja isi botolnya setelah berbulan-bulan..

Dulu awal niat ambisius, pokoknya harus tetep cantik walaupun sutris sekolah, kerja, punya anak kecil, dan cantik sampai tua..

Akhirnya niatnya bergeser, seiring perbaikan berbagai sisi kehidupan (tsaah).. Kalau cantik itu sederhana, yang penting sehat pikiran dan badan.. Udah.. Jadi yang dikejar sehat, bukan cantik (ya bonuslah boleh)

Maka percuma perawatan wajah, tapi cara makan masih gitu-gitu aja.. Maka gula dan gorengan mulai kami banned dari rumah.. Gula udah bertahun-taun sih sejak awal nikah.. Nasi putih diganti nasi merah (walau masih sering curi-curi dicampur nasi putih yg banyak hehe).. Gorengan juga di banned dari daftar jajanan dan makanan.. Masih sih.. Tapi sesekali aja..

Jadi iya juga kalau ditanya, kok bisa gak jerawatan, maka jawabannya panjaaang: gak cuma masalah hormon, gak cuma masalah sehat, makanan, jumlah jam tidur, dan sabun muka yang cocok, masing-masing turut andil dalam porsi masing-masing..

Maka bohong kalau ada produk bilang dia bisa ini itu, ngurusin badan, ngilangin jerawat, or bikin muka cantik.. Sesungguhnya ujung-ujungnya ya kembali ke pola hidup benar.. Pola makan, tidur/istirahat, dan ditutup oleh rangkaian perawatan wajah.. Iya yg terakhir perlu, tapi sebenere andilnya gak segitunya.. Umum sih dari jaman remaja.. Sunscreen dan bedak itu wajib.. Bersihin muka sebelum tidur.. Standar kan? Ternyata sampai tua pun resepnya sama..

Ya kalau rajin bisa pakai pelembab juga,, atau lebih rajin lagi pakai serum.. Ya tapi tahu sendiri ya anak teknik/IT beginian mah gak bakal telaten… Hahaha..

Lucu ketika dengar komentar: mbanya sambil disertasi aja mukanya masih terang, lha kita yg nyuci piring aja gak seterang itu.. dalam hati sih: ya iya ini kan dirawat, wlopun gak rutin, tapi gak didiemin juga 😀

Hihihii.. sebenere lebih ke geli ngedengernya.. Karena saya pribadi merasa muka masih sangat kucel.. Hanya saja kalau dibandingkan beberapa tahun yang lalu, memang rada mendingan.. Apalagi dibandingkan dengan masa remaja yang jerawatan sepipi, alias 2 pipi penuh.. Sekarang, klo saya cerita dulunya jerawatan, pasti gak ada yang percaya..

Walaupun perihal jerawat ini big thanks to the two krucils sih.. Ketika ibu lain berkutat dengan jerawat ketika hamil, saya dikasih rejeki bersih total sejak hamil Runni, sampai Kala 2 tahun.. sesekali klo mau haid ada,, Tapi ya gitu-gitu doang, bentar ilang..

Oiya, tapi semua perjuangan di atas dengan mudah dikalahkan si ayah, yang gak pake perawatan apapun, tapi mukanya lebih terang dari saya.. Karena beliau cara makan, tidur, plus olahraganya sangat teratur.. Yg terakhir blm bs saya ikuti.. Bener kan.. Pola hidup benar yang bikin muka jadi kinclong.. Ya sesekali saya suka pake alasan: kan ayah gak pernah harus gogojekan siang bolong jemput anak.. Again, alasan iri tanda tak mampu..

Sudaah.. Punteen.. Anggep ini tulisan ringan, plus ngelantur.. Refreshing dari tulisan berat, baik di kampus, paper, maupun tugas Ibu Profesional hehehe.. Ringan dibaca, ringan pula saat menulisnya..