Panduan Pembuatan Rumusan Masalah pada Proposal Penelitian

Episode 2 (almost) terniat.. terniat tapi sering ketiduran dalam kondisi duduk dalam prosesnya, jadi hasilnya so so..

rumusan masalah

“Tutorial 11 menit teh buatnya 5 hari”…

gak pernah sebelumnya sampai puluhan kali harus mendengar suara sendiri..
diulang-ulang.. trus latihan suara, sampai benar-benar konsul ke mc handal..
pun gak pernah benar-benar di-challenge pemahaman selama ini akan suatu materi..

tujuan, manfaat, dan batasan penelitian

mengartikulasikan dengan kalimat jelas tanpa jeda,
tanpa narasi, itu another level of understanding..
rekaman pun harus mengunci diri..
ketika didengarkan ulang, ada ‘hiasan’ suara bocah…
bocah diem…
tetiba ayahnya teriak ngajak bocah main..

ngulang rekaman itu lelah.. memotong bagian ‘berisik’ lah solusinya..
masalahnya videonya di take dengan perhitungan durasi..
voice over geser, maka gak akan sesuai sama videonya..
dan apakah emak punya waktu silent, walaupun hanya 1 jam?
no.. big no no..
bentaran juga ada yg gedor pintu..
“mamaaaah, aku tuh mau cerita”

nah mari ulang lagi take suaranya.. haha..
sungkem bener deh ini sama orang-orang broadcasting..

ketika diputar ulang.. eh ada meleset caption..
eh ada suara piyik piyik nun jauh di sana..
menggemaskan..
tp hmm.. tetap kurang untuk konsumsi publik..

di sini saya paham, gak bisa semua hal dipelajari..
untuk bisa paham 1 hal aja butuh tahunan…
contohnya materi metode penelitian.. apa gak belajar dari jaman dahulu kala..
trus lanjut ngajar… trus lanjut menerapkan.. berkali-kali..
nah kemudian silakan membuat tutorial dengan bahasa ramah..
tetap.. stuck..

tadaa.. pas selesai pun tidak bangga..
ini bahkan belum memenuhi standar saya sendiri..
akan tetapi sudah harus tayang..

selesai ceritanya…..
napas dulu..
tapi ternyata belum..

2 hari kemudian ada anak piyik bertanya:

runni: “mamah, cara edit video yang depan suaranya mengecil, pas di tengah agak besar itu gmn?”
oiya teteh memang bisa edit video sendiri pake tools di hp..
mamah: “mamah gak bisa neng di hape, bisanya di laptop, emangnya teteh kenapa mau digituin?”
runni: “pas di depan kan ada suara musik tu mah, kenceng gakpapa, tapi pas runni ngomong di tengah, suara musiknya (background) harus mengecil supaya suaraku kedengeran”

deng.. dan kemampuan yang mamah belajar mati-matian pas wfh ini langsung disalip anak piyik 7 tahun..

#bukanpostinganpamer #hanyaupayamenatahati kenapa rasanya sedikit sekali yang bisa dikerjakan dalam sehari