Beauty and Existence

Ayah, rambut mba blackpink nya cantik ya.. yang warna rose gold itu lhoo.. kemudian si ayah kirim foto lain dengan komentar: mendingan ini, foto mba lain lagi yang warna rambutnya ash grey.. (sudah sampai sini saja, cerita lanjutannya biarlah jadi rahasia) inilah satu dari sekian obrolan unfaedah kami..

kesenangan dalam perdandanan adalah dalam kondisi suami on board, alias mendukung.. walaupun yang didukung lebih ke “kenapa kalo di rumah lecek amat, kalo kondangan cantik, mbo ya sama..”

buat mba/emak bidang IT, manalah kepikiran bahwa dunia kuas ini bisa jadi salah satu penjaga kewarasan.. coding tah harusnya.. tapi.. hmm.. ya baru tau ada dunia dimana make up teh emang karena doyan, bukan karena supaya diliat, lha gak ada juga yang liat.. sebelum wfh pun, saya hanya suka mampir kampus sebentar, trus menyendiri di suatu sudut yang sepi buat menulis.. hmm.. kangen bau kopi #salahfokus

anyway, sebenarnya topik yang mau ditulis bukan tutorial make up.. ya seperti judulnya.. kadang kepikiran, ini saya yang gak ngikutin beauty influencer, gak ngikutin kokoreaan, aja kadang keseret.. gimana yang rutin.. mungkin untuk skincare oke lah, udah umur #eh, tapi make up itu kalo diikutin gak ada habisnya..

imho, buat saya, salah satu efek rutin ngikutin kokoreaan adalah pergeseran makna cantik.. kudu banget harus glass skin.. padahal mba-mba di sana teh touch up everytime.. ada yg gak ngeliatin dikit, langsung touch up.. mungkin memang sudah jadi budaya..

di sini kan enggak.. kasianan pisan kalo harus menggunakan standar yang sama.. walaupun ya itu, orang Indonesia suka banget ngebandingin diri sendiri sama orang sana, apalagi perihal si c.. padahal ya, ada 1 hal yang biasaaa banget buat orang Indonesia, tapi di sana bikin nenek-nenek cerah ceria.. apa itu?.. anak banyak.. hahaha..

iya sih memang gak pernah ngerasain tinggal lama di sana, tapi pengalaman ini jadi begitu membekas di hati.. teringat pas ke sana, di pasar, nenek-nenek ngerumunin nara.. “yepudaaa”.. (cantiknyaa) padahal cowok .. trus gak lama, runni dateng.. gak lama kala dateng.. dan nenek-nenek saling liat-liatan.. semacam yang “lho ada lagi..” “lho ada lagi..”

kemudian ini dilanjutkan dengan berkali-kali ketemu nenek sigap ngasih tempat duduk untuk si anak-anak.. gak cuma mereka berdiri, tapi nyuruh orang berdiri, atau geser-geser supaya saya bisa properly berdiri, gak umplek-umplekan.. kata ayah, emang gitu,, karena anak di sana gak sebanyak di sini, jadi dijagain banget.. padahal kita di Indonesia terlatihnya adalah langsung berdiri kalo ada nenek-nenek mau duduk di transportasi umum.. di sana malah nenek-nenek rela berdiri demi bocah piyik..

yang ultimate adalah pas di kereta ada nenek-nenek nyamperin teteh trus ngasih uang.. buat jajan katanya.. hihihi.. tah ayah, kalah sama anaknya yang bisa dapat penghasilan di negara orang..

ketika diingat lagi, salah satu eksistensi tertinggi perempuan kan ketika diberikan kesempatan punya anak, apalagi banyak.. gak semua lho dapet kesempatan itu.. tapi kadang lupa nikmat tersebut, dan khilaf keseret-seret perkembangan jaman atau tren yang sebenarnya juga gak jelas arahannya kemana trus buat apa.. padahal di rumah udah punya yang orang lain inginkan.. 3 biji pula..

nah kembali ke kuas.. sebenarnya itu salah satu analogi aja sih.. banyak hal lain yang kamu, aku enggak dong, blindly follow atas nama trend, atau karena “temen aku juga kok”.. butuh pegangan kuat biar gak oleng.. sedikit banyak, wfh memang jadi ajang berpikir dan memilah hal yang sesungguhnya benar-benar penting.. sekian.. hehe.. maafkan kalau ada salah-salah kata..

note: btw itu yang di gambar adalah yang dipakai kalau mau kerja.. panjang pisan kan ritualnya.. ini baru sekedar no make up look.. gimana yang make up ‘beneran’ hahaha.. tapi buat saya pribadi, make up itu memang jadi ajang supaya rajin pake skincare.. mungkin gak epic kayak step-nya kokoreaan, tapi 4 lapis ada lah sebelum make up nya… kata orang mah, mumpung lu masih 30an, mulai dirawat itu muka.. ya gak tau juga ya umur sampai kapan.. tapi ya, ikhtiar aja menjaga biar gak kusem banget nantinya..

in the end, tujuan supaya gak lecek kan ujungnya kembali ke keluarga,, ya walaupun memang bukan hal penting jika dibandingkan dengan akhlaq dan sehat.. but, they said, happy mommy, happy life.. hehe..