Strategi Mamah jadi Satpam Youtube

Apa itu Satpam Youtube? hahahaha

Itu adalah istilah saya untuk tetap berkuasa (eh posesif) terhadap anak yang suka nge-Youtube.. Ada beberapa strategi yang saat ini saya terapkan untuk memberikan akses (berbatas) untuk teteh ekplorasi mandiri melalui Youtube..

Waktu dan Frekuensi

Tentunya rumah jarang sunyi senyap.. Tiap hari udah kayak perang dunia buat menerapkan screentime berbatas waktu.. kadang sukses, kadang gagal.. Jika waktu tidak berhasil karena agak sulit diterapkan kepada anak yang belum mengerti jam, maka frekuensi yang kemudian menjadi acuannya..

M: mau berapa kali?
R: 1 mamah.. (1 video maksudnya)Read More »

Prinsip Parental Control Gadget untuk Runni

As said in the previous writing, Runni, sebagaimana anak piyik generasi-z lainnya, adalah digital native.. Gak usah diajarin juga dia ngerti cara pakai gadget, sampai ke yg orang tuanya pun gak tau.. Perlu ada pendefinisian prinsip dan strategi untuk  parental control anak generasi-z yang auditori seperti teteh.. Prinsip yang (finally dipahami) dan diterapkan untuk teteh antara lain:

Tidak Ada Gadget Anak

Prinsip utama yg dipakai saat kasih gadget ke anak adalah: ini punya ayah, ini punya mamah, gak ada itu yang namanya gadget anak..Read More »

Teteh Auditori, Youtube, versus Mamah Posesif

Runni (5 yo) nyanyi lagu 17 Agustus dan Indonesia Raya dengan suara toa-nya, fasih, dan lantang.. Mamahnya bangga bener dengernya, sebelum kembali tersadar kalau saat itu kami di…. gerbong kereta jarak jauh dimana penumpang lainnya pada tidur..
Okay it’s fine.. asal gak di pesawat ajah.. oh wait, udah kejadian ding..

M: kok runni hebat sih? bisa hapal.. belajar di rumah? sekolah? (ketauan mamanya gaji buta)
R: enggak.. dari Youtube lah mah..
M: ………….Read More »

Day #13 Pengamatan Pertumbuhan Anak

Tulisan kali ini sebenarnya agak nyeleneh dari topik gaya belajar anak.. Namun menurut saya gaya belajar dan bakat fitrah pertumbuhan anak masih terkait walaupun tidak langsung..

Lucunya punya anak 2 beda gender itu bs menyadari bahwa Allah itu adil.. Adik can do certain skill on such age krn dia punya kontrol motorik lbh baik dr kakaknya, smacam cukup jatuh sekali trus slanjutnya bs ngira2 sendiri.. tp ngomong gak bisa bisa..

Di sisi lain seumur dia, kakaknya jatuh mlulu kepleset tp kemampuan bahasanya melesat cepat.. sampe emaknya kudu tutup kuping dan tutup mata (klo diliatin orang krn keberisikan)

#kalimat terakhir curcol
#day13 #BunsayIIP #Level4

Day #12 Pengamatan Gaya Belajar Anak

Haiii masih bertemu lagi dengan pengamatan teteh dan dikit2 ke adik..

Tanggal 18 September 2017

Aktivitas Simulasi:

  1. Cuci underwear tetap ada (kinestetik).. udh gak pake drama karena udh sadar diri.. udh tau juga knapa mamah marah? Karena najis.. kenapa kalo najis? Krn org lain yg kena jd gak bisa shalat.. dikit lg ke pemahaman klo bikin org lain gak bs shalat=dosa.. tp sepertinya blm diarahkan ke sana.. kata gurunya, pelajaran ttg neraka aja msh nanti nanti pas udh SD kelas atas
  2. Tanya jawab ma teteh di motor (auditori)

R: mamah klo guru bhs inggris namanya apa?

M: ya guru

R: mamah itu guru dosen ya?

M: ho oh

R: uni mau jd guru nanti

M: guru apa

R: guru Indonesia

M: emang guru Indonesia ngajar apa?

R: bahasa Indonesia.. itu nanti uni ngajari anak kecil2 yg gak bisa bahasa Indonesia.. anak2 korea, cina, malaysia, blablabla

R: knapa bu guru sini gak dipanggil cikgu aja mah?

M: ah kamu kbanyakan nonton —> tipe reaksi emak-emak yg mengedepankan suudzon drpd greater good behind it..

di sini mamahnya amazed.. bukan sama anaknya.. tp sama cara Allah menyambungkan jaring-jaring informasi yg terpisah-pisah di otak bocah menjadi suatu pemahaman utuh.. Subhanallah..

Nah beda lagi soal Adik.. Tadi pagi kepergok lg mantengin buku dan gambarnya.. ooh mungkin gak Adik anak visual.. hehehe pasti seru klo bener 😁

Day #11 Pengamatan Gaya Belajar Anak

Haii hari ini dokumentasi lagi kegiatan teteh belajar melalui kegiatan sehari-hari.. Separo hari dihabiskan di kereta, jd ya cuma isinya ngomong2 doang.. Jadi sadar anak auditori itu klo lg di dalam kendaraan bs gak mati gaya.. cuma perlu ngomong non stop or nyanyi juga udah hepi..

Tanggal: 17 September 2017

Aktivitas Simulasi:

  1. Nyanyi lagu2 nasional, diulang2, dengan suara toa.. tp di dalem gerbong kereta 😅 pas dibilang kok runni hebat bisa hapal, belajar d rumah atau di sekolah? Ya enggak lah, di Youtube mah 😌
  2. Malem sebelumnya Runni berhasil setoran 8 surah pendek dari target 10.. Pertama kalinya sy bs konsisten terapkan bahwa kalau mau sesuatu ada usahanya dulu.. Mau sebuah mainan bertemakan hapalan surah, maka harus hapal 10 surah dulu.. Meanwhile mamah ikut arisannya dulu supaya gak shock tetiba harus beliin krn udh bisa 10 surah.. Harapannya dua.. Yg pertama utk membuat hafalan surah lebih menyenangkan (walopun buat anak kyk teteh, udah disogok pake iming2 hadiah, kalo emang lg males or mager, ya tetep gak mempan.. Yg kedua supaya mainannya dijaga bener2 karena dapetnya pakai usaha panjang..
  3. Cuci underwear karena pupu tidak di toilet (auditori, kinestetik) –> tetep ada dooong.. Salah satu yg mau dicatet di sini adalah klo teteh udh mulai sedikit banyak paham ttg ‘najis’.. setelah puluhan kali dikasih tau mulai dari baik2, omelan panjang, sampai teriak2 spaneng panik najis gak keliatan.. akhirnya lama-lama dia aware juga

Day #10 Pengamatan Gaya Belajar Anak

Haii hari ini dokumentasi lagi kegiatan teteh belajar melalui kegiatan sehari-hari..

Tanggal: 16 September 2017

Aktivitas Simulasi:

  1. Cuci underwear karena pupu tidak di toilet (auditori, kinestetik) –> jadi rutin dong 😅, rutin jg ngomelnya
  2. Tanya jawab sama ayah tentang rumah (auditori)
  3. Belajar mengontrol diri ketika nonton: frekuensi nonton per pinjem hape (auditori) –> coba dirutinkan karena masih banyak berantemnya
  4. Murojaah hafalan (auditori).. sekalipun prosesnya sambil dia nonton, sambil guling2, tp yowes akhirnya berhasil ngelacak teteh udh berhasil 8 surah.. dari target terdekat 10 surah..

Read More »