Jajan All the Way

Jadi sekarang ini sudah masuk periode teteh melebarkan sayap perngadatannya. Tadinya cuma kasus tertentu, sekarang di tempat belanja juga šŸ˜šŸ˜. Maka sebagaimana biasanya kalau mamak pening maka diiyain aja supaya adegan ala radio rusak (diulang-ulang tanpa henti) bisa di-stop. Kalau ada ayah, maka bisa didiemin dan ditinggal pergi. Ya kan kalo mamanya pura-pura gak kenal…

Read More

Dibungkus, Bawa Pulang

Ini adalah ajaran para eyang supaya makanan tidak terbuang dan mubazir. Sayangnya ajaran ini tidak terlalu mengena di saya, karena makanan yang dibawa pulang seringkali terlupa dimakan sampai keeseokan harinya. Eyang tetap seperti itu. Si saya ya beginilah. Nah si eneng nurun eyangnya šŸ˜‚. Semacam lebih emak-emak dari emaknya. Jadi si teteh kmrn ikut makan…

Read More

Uang di Dompet = 0 rupiah

Ketika menulis cerita ini teringat kejadian lucu di pagi harinya. Anak by default tidak dibekali uang jajan. Maka mamanya pasti lupa ketika tetiba disuruh bekel. Alhasil ayah yang kena, karena ayah yang mengantar ke sekolah. Paginya ayah sempat ngomong: mah, ada cash gak? uangku tinggal 5000 dong di dompet. Sayapun kehabisan cash, jadinya ketawa-ketawa aja.…

Read More

A Girl will Always Be Girl

Termasuk dalam hal jajan. Lebih baik lapar yang penting cantik Itu komentar awal saya melihat apa pilihan jajan teteh ketika dibekali uang jajan 5.000 rupiah. Arahan dari gurunya dalam rangka meramaikan fundraising kakak kelasnya. Ada kue-kue, mainan, dan henna.. Dia pilih yang terakhir dong.. Henna.. Seharga 5.000.. Harga untuk layanan lukis henna di tangan.. Atuhlah…

Read More

Market Day

Jadi di sekolah teteh setiap setahun sekali ada yang namanya Market Day. Saya amati di sekolah-sekolah lain juga sudah menerapkan program serupa.. Maksudnya adalah melatih anak-anak membuat karya dan menjualnya.. Tahun kemarin sukses nangis dan nemplok mamah.. Iya sih kebayang teteh horor liat banyak orang baru, dan gede-gede, sekalipun kakak kelasnya.. Ya boro-boro diharepin bisa…

Read More

Episode Menghafal Nomer HP Ayah

Suatu hari di mobil, ayah nge-tes Runni.. A: coba nomer HP ayah berapa? R: blablabla empat lima lima blablabla M: hah? kok bisa.. kapan latihannya ayah? A: ooh bisa doong.. M: eh kapan latihannyaaaaa.. kok gak pernah denger.. A: ya pas nganter.. emang selama ini klo kmu yg anter ngapain?

Read More

Episode Mengukur Melalui Perbandingan

Jadi si teteh minggu ini lagi lucu, dia takut laba-laba.. Ya emang laba2 yg dia lihat gede banget sih.. Trus jadinya gak mau ke toilet tmpt dia liat itu laba2.. Nah lucunya dia berusaha menjelaskan ke gurunya betapa besar laba2 yg dia lihat.. R: segede tangan bu laba2 nya.. tangan ayah.. Emphasize di bagian ayah,…

Read More

Episode Belajar Time Conscious..

Jadii si ayah itu orang yang sangat on time, bahkan in time.. Beliau suka bilang: mah, time conscious mah, time conscious.. Untuk bisa jadi orang yang on time itu tidak hanya butuh niat dan persistensi, tapi juga butuh kemampuan untuk bisa time conscious.. Ini apaan sih? Time conscious itu sadar waktu, tau waktu, bisa hitung…

Read More

Episode Belajar Menghitung vs Digital Literacy

Salah satu kemampuan digital literacy yang sedang dilatih untuk teteh adalah membatasi diri nonton Youtube.. Caranya sangat macam-macam.. Mulai dari pembatasan berapa jumlah video yang boleh ditonton untuk video pendek, sampai durasi yang dibatasi karena hanya menonton 1 video namun sangat panjang.. Seringkali orang tua, maksudnya saya, kalah pinter. Ketika sedang menerapkan sistem frekuensi berapa…

Read More

Episode Hitung Umur

Episode teteh belajar berhitung lagi…. Kali ini sama ayah, dan gak kira-kira.. A: coba kalo adik umur 3 tahun, runni umur berapa R: hmmm 6.. A: salah.. R: hmm 7… A: klo mamah umurnya jadi berapa R: 33 A: hahaha (ketawa geli) M: emang bener ayah? kok bisa.. (maaf daya hitung beda kasta sama ayah)…

Read More